ANTARA POLITIK LONGKANG DAN AHLI POLITIK BERPERANGAI MACAM LONGKANG: LEBIH BAIK UNTUK AZMIN MELETAKKAN JAWATAN …

Apabila tersebar video semburit yang didakwa melibatkan Azmin Ali dengan Haziq Aziz, sekali lagi ramai yang bercakap mengenai politik longkang.

Mereka melihat penyebaran video tersebut sebagai satu lagi taktik kotor untuk menjatuhkan seseorang yang bergelar pemimpin.

Jika diimbas, bermula dengan Vijindran, Chua Soi Lek, Anwar Ibrahim dan terkini Azmin, penyebaran video seks untuk menjatuhkan seseorang bukanlah perkara asing lagi.

Yang tidak asing hanyalah pemimpin politik di negara kita seolah-olah tidak pernah belajar daripadanya dan bagaimana untuk mengawal nafsu mereka daripada melakukan sesuatu yang kotor, terlarang dan memungkinkan mereka jatuh ke dalam longkang.

Memang secara umumnya kita menolak amalan politik longkang iaitu menjatuhkan seseorang dengan mendedahkan keaiban mereka kepada umum, baik melalui gambar, video dan sebagainya.

Keaiban seseorang seharusnya dilindungi, bukan didedahkan.

Tetapi, dalam waktu yang sama, hendaklah juga disedari bahawa pemimpin politik adalah milik masyarakat. Dekatnya soal kehidupan mereka dengan masyarakat tidak boleh dijarakkan dengan mudah.

Oleh itu, selain ahli politik bercakap soal yang baik-baik dan menyeru kepada kebaikan, kehidupan biasa mereka juga seharusnya sentiasa baik. Ini kerana semuanya akan jadi perhatian umum.

Bagaimana rumah mereka, apa kereta yang dipandu, bagaimana isteri mereka bergaya, kehidulan anak-anak dan sebagainya, semuanya adalah sasaran teropongan rakyat.

Bermakna, jika hal-hal biasa pun menjadi perhatian, apa lagi kalau melibatkan aksi dalam bilik tidur atau di atas katil.

Sebagai idola masyarakat, pemimpin politik tidak akan terlepas daripada perhatian mengenai apa saja yang mereka lakukan.

Dalam hal ini, apa yang penting, siapa juga yang menjadi pemimpin politik, mereka haruslah menjadi individu yang mampu mengawal diri dan nafsu.

Sebagaimana mereka selalu bercakap mengenai perkara-perkara baik dan menyeru kepada kebaikan, prinsip yang sama seharusnya dipraktikkan dalam diri mereka terlebih dahulu.

Jika mereka bercakap mengenai perkara-perkara baik dan menyeru kepada kebaikan, sedangkan diri mereka sendiri bergelumang dengan kekotoran secara sembunyi-sembunyi, bermakna mereka adalah hipokrit, berpura-pura dan bukan jenis pemimpin yang baik.

Mereka yang seperti itu tidak layak menjadi pemimpin. Pemimpin politik tidak boleh punya dua wajah. Wajah mereka mesti satu saja iaitu mesti sama, tidak kira ketika di rumah, bersama penyokong, bersama kawan-kawan rapat, ketika menginap sendirian di hotel atau ketika berada di luar negara.

Sebab itu, apabila terdedah keburukan seseorang pemimpin, pilihan yang terbaik dan biasa bagi mereka ialah meletakkan jawatan dan mengundur diri. Bermaksud, orang yang kotor tidak layak menjadi pemimpin.

Lebih-lebih lagi dalam era media sosial dan kamera boleh disembunyi di mana-mana ketika ini, pemimpin politik seharusnya lebih mampu mengawal diri dan nafsu mereka.

Episod yang melanda Azmin adalah satu lagi detik malang, bukan saja dalam era Malaysia Baru, tetapi juga kepada negara.

Jika seseorang itu ingin menjadi pemimpin politik dan dalam masa yang sama mahu juga melayan nafsu serakah dan terghairah kepada perkara pelik-pelik, lebih baiklah jangan jadi pemimpin politik. Jadilah orang biasa saja.

Ini kerana jika terdedah sebarang video mengenai mereka, diri sendiri, keluarga, isteri, anak menantu dan penyokong juga yang akan malu akhirnya.

Memanglah mudah menyalahkan penyebaran video, baik melibatkan hubungan seks dengan wanita atau sejenis sebagai politik longkang, tetapi politik longkang tidak akan berlaku jika ahli politik tidak berperangai macam longkang.

Punca politik longkang adalah daripada kelakuan ahli politik itu sendiri yang macam longkang. Kalau mereka tidak berperangai macam longkang, politik longkang tidak akan wujud sama sekali.

Maka, untuk menghindarkan politik longkang, buanglah dulu apa-apa perangai macam longkang yang ada dalam diri setiap pemimpin.

-https://shahbudindotcom.net

.