TUDUH DR MAHATHIR OBSES SELAMATKAN WARISAN KELUARGA MENJIJIKKAN, KATA MUKHRIZ

MUKHRIZ Mahathir menyangkal kenyataan terbaru Perdana Menteri Najib Razak mengenai obsesi Dr Mahathir untuk menyelamatkan warisan keluarga dan menjadikan anaknya Mukhriz perdana menteri menjijikkan dan terdesak.

Timbalan presiden Parti Pribumi Bersatu (Bersatu) Malaysia itu mengatakan komen Najib itu sengaja untuk mengganggu perjalanan keadilan.

“Dia tahu saman fitnah saya di mahkamah terhadap setiausaha akhbarnya Tengku Sarifuddin, ditetapkan untuk dibicarakan pada Khamis, hanya enam hari selepas kenyataannya,” kata Mukhriz.

“Dakwaan saya terhadap Sarifuddin secara khusus untuk mencari penentuan mahkamah apakah kata-kata serupa yang muncul dalam kenyataan tidak betulnya adalah fitnah terhadap saya atau sebaliknya.
“Saya dapati ia mengecewakan dan benar-benar menjijikkan apabila seseorang yang memegang jawatan tertinggi di Malaysia, boleh mengambil langkah terdesak seperti itu,” katanya, sambil menambah ia adalah contoh paling jelas mengenai gangguan dan tekanan tekanan yang menyalahi undang-undang di mahkamah.

Mukhriz berkata, beliau akan mengambil sebarang langkah undang-undang yang diperlukan untuk mempertahankan dirinya.

Pada Jumaat, Najib melancarkan serangannya paling pedas menentang bekas ketuanya, Dr Mahathir, menuduh Dr Mahathir sanggup berbuat apa sahaja untuk memastikan anaknya menjadi perdana menteri.

“Dia (Dr Mahathir) tidak mempunyai prinsip dan akan melakukan apa saja – termasuk bersekutu dengan mereka yang dipenjara, memanggil campur tangan asing di negara demokratik berdaulat kita, menyalahgunakan ekonomi kita dan membuat 100 pusingan-U untuk memanipulasi minda rakyat – sebagai satu cara untuk mencapai keputusan yang dikehendaki.

“Anwar mungkin tersungkur untuk ini, tetapi saya percaya tidak akan berlaku pada negara. Kerana dengan hanya satu kerusi Parlimen, Pengerusi Bersatu tidak dapat memutuskan siapa yang menjadi perdana menteri. Ia akan menjadi terlalu tidak demokratik, “kata Najib.

Perdana menteri berkata tindakan Dr Mahathir itu didorong agenda peribadi yang mementingkan diri sendiri.

“Dia taksub dengan menyelamatkan warisan keluarganya dan menjadikan anaknya Mukhriz Mahathir perdana menteri,” kata Najib.

– https://www.themalaysianinsight.com

.