PENAMPAR MAT OVER DAN WAJAH KITA

PROGRAM Dialog Transformasi Nasional 2050 (TN50) Perdana Menteri: Segmen Penggiat Seni yang berlangsung di Sri Perdana pada Rabu malam tidak semena-mena bertukar kecoh.

Seorang pelakon dan pelawak veteran, Sulaiman Yassin atau lebih popular dengan nama Mat Over menempeleng David Teo kerana menganggap penerbit filem prolifik itu kurang ajar.

Daripada reaksi umum tentang apa yang terjadi di Sri Perdana itu, ada beberapa hal yang nampak macam tidak kena. Sangat tidak kena.

Pertama, banyak orang yang kata “padanlah muka” kepada David Teo.
Dia jadi tetamu di rumah orang tetapi angkuh, biadap dan kurang ajar, dan kerana itu memang patutlah dia kena tampar. Kata mereka lagi, sebelum ini pun David Teo pernah buat hal apabila memperlekehkan P. Ramlee yang katanya hidup merempat pada hujung karier.

Kedua, Mat Over sendiri dalam kenyataannya selepas kejadian menyifatkan apa yang dia buat itu tidak salah dan dia sama sekali tidak menyesal.

Dia sebaliknya menganggap David Teo yang bersalah kerana biadap dan tidak hormat perdana menteri. Dia menyebut tentang adab, budi pekerti dan hormat kepada tuan rumah.

Tetapi apakah dengan bangun meluru ke tengah majlis dan menyerang orang di tengah khalayak ramai itu satu tindakan yang beradab, berbudi pekerti dan hormat kepada tuan rumah?

David Teo mungkin terkasar bahasa, dan kurang ajarnya itu mungkin menyebabkan ada yang rasa tidak puas hati. Tetapi apakah terhadap semua orang yang kita tidak puas hati kita boleh pergi tampar dengan suka-suka hati?

Reaksi umum yang mengiyakan tindakan Mat Over itu sebenarnya satu jenis penyakit yang selama ini kita tidak nampak. Bahawa tidak banyak dalam kalangan kita yang boleh berbincang secara matang dan dewasa, melawan hujah dengan hujah bukanlah sesuatu yang kita tidak tahu selama ini.

Selepas insiden lempang di Sri Perdana itu, kita jadi tahu satu perkara lagi: banyak dalam kalangan kita yang secara tanpa sedar menerima budaya ganas.

Yang baru kita tahu sejak kejadian itu ialah tidak mengapa agaknya seseorang menyerang seseorang yang lain hanya kerana tidak puas hati dengan apa yang orang itu lakukan.

Meminjam kata-kata Mat Over: sudah tidak adakah kita ini adab dan budi pekerti?

Kalau jawabnya sabar itu ada batas dan kelakuan David Teo itu melanggar batas sehingga menyebabkan Mat Over hilang sabar, lebihlah lagi malangnya.

Nampaklah kepada kita bahawa pegangan agama dan hidup beragama belum cukup kuat untuk menjadikan kita orang yang sabar dan mengawal diri, biarpun dalam keadaan yang sangat tertekan sekali.

Ironinya, sejak beberapa minggu lalu kita gempar dan marah dengan insiden pukul di sekolah termasuklah di beberapa buah sekolah agama dan tahfiz.

Tetapi apabila David Teo ditampar oleh Mat Over, bagi sesetengah orang perbuatan itu boleh diterima.

Lebih bahaya pula sekarang kejadian di Sri Perdana itu sedang diheret ke tengah gelanggang sebagai isu perkauman. Ini lagilah tidak masuk akal.

Kita harus jelas dan selalu ingat bahawa apa yang terjadi di Sri Perdana itu adalah tentang dua orang yang tidak boleh mengawal diri.

Itu saja. Tidak ada kena-mengena dengan kaum.

Ini penting kerana hampir dalam semua hal sekarang ini, kalau melibatkan dua pihak daripada latar kaum dan agama yang berbeza, ia selalu cuba dibingkaikan mengikut kaum dan agama.

Lihat saja dua kemalangan jalan raya baru-baru ini, satu yang berlaku di Pulau Pinang dan satu lagi di Johor Bahru. Lihat juga insiden selepas solat Jumaat di luar sebuah masjid di Johor Bahru beberapa minggu lepas.

Semua ini membawa kita kepada persoalan besar.

Kita ini sebenarnya hendak jadi apa? Negara ini sebenarnya sedang hendak dibawa ke mana?

– https://www.themalaysianinsight.com

.