MENUDUH BERSATU MENCETUS KEKACAUAN MEMBUKTIKAN DUNIA SEMAKIN SEMPIT UNTUK UMNO

Benar sepertimana kata Muhyiddin Yassin, hanya orang yang “sedikit sewel” saja akan percaya bahawa kekecohan dalam program Nothing To Hide 2.0 adalah dirancang sendiri oleh Bersatu.

Hakikatnya, program tersebut mendapat sambutan luar biasa dengan penonton penuh mengisi setiap ruang Dewan Raja Muda Musa, malah pemimpin-pemimpin utama Pakatan Harapan juga turut sama menghadirinya.

Lainlah jika program itu tidak mendapat sambutan dan banyak kerusi kosong, barangkali ada munasabahnya juga untuk Bersatu melakukan sabotaj sendiri sebagai helah menutup kegagalan mereka.

Namun, dengan sambutan sebegitu meriah, bahkan seperti selalunya, jawapan dan penjelasan Tun Mahathir Mohamad adalah dengan caranya yang biasa, tidak ada mereka yang berfikiran terbuka dan bebas merdeka, berasa tidak puas hati dengan cara dan hujah penyampaiannya.

Lantaran itu, melakukan sabotaj sendiri adalah lebih merugikan dan memperbodohkan diri sendiri.

Yang tidak puas hati dan merasakan jawapan Tun Mahathir tidak memuaskan hati hanyalah ahli dan penyokong totok UMNO saja kerana memang diupah dan diarahkan datang ke majlis itu. Mereka datang bukan untuk mendengar dan mencari kebenaran, tetapi ada tujuan lain.

Mereka, yang tidak banyak pengalaman dalam kehidupan, jauh sekali pernah memimpin kerajaan dengan cemerlang selama 22 tahun, tentu saja seperti tercabar dengan jawapan dan penjelasan Tun Mahathir yang akhirnya terbalik kepada mereka sendiri.

Tetapi, jika mereka sedar, mahu berfikir dan membuka minda seketika, jawapan dan penjelasan Tun Mahathir, dalam apa juga perkara, adalah jauh lebih baik dan memuaskan hati berbanding stail dan gaya Najib Razak memberikan penjelasan.

Lihatlah gaya Najib bercakap kepada peneroka Felda sehingga terpacuk perkataan “haramjadah” daripada mulut bangsawannya. Begitu jua ketika menegur blogger pro UMNO yang suka berbalah sesama sendiri, dengan santai saja dituduhnya “bangang” mereka itu.

Adakah Tun Mahathir pernah menjadi tidak sopan seperti itu?

Maka, dakwaan oleh beberapa pemimpin UMNO dan pegawai media Najib sendiri yang menyalahkan penganjur dan Bersatu dalam kekecohan yang tercetus, bukan saja jauh daripada fakta kebenaran, bahkan menunjukkan mereka sedang panik untuk menghadapi masa depan.

Sambutan, keinginan dan keghairahan rakyat ketika ini ialah kepada perubahan. Satu-satunya yang masih mampu dilakukan oleh UMNO untuk mengelak perubahan ialah dengan cara menakut-nakutkan rakyat dan mencetuskan kekecohan serta keganasan.

Seterusnya, untuk menampakkan kesucian mereka, tuduhan akan dilemparkan kononnya kekecohan dan kekacauan itu dicetuskan sesama sendiri.

Jika program dalam dewan pun boleh diganggu, bayangkan bagaimana dalam program terbuka atau ketika kempen pilihanraya nanti, khususnya yang melibatkan Tun Mahathir dan pemimpin-pemimpin utama Pakatan Harapan?

Sehingga ini, tiga remaja yang mencetuskan kekacauan di Nothing To Hide 2.0 Ahad lalu sudah pun ditahan. Pasti ada beberapa yang lain akan dicekup polis tidak lama lagi.

Berdasarkan laporan awal, ketiga-tiga remaja terbabit dikatakan diberi upah RM50 dan dibekalkan baju T Bersatu berwarna merah untuk menghadiri program tersebut.

Siapakah yang mengupah dan memberi wang kepada mereka?

Penyiasatan pihak polis tentunya akan menjurus kepada pencarian dalang durjana tersebut. Ketiga-tiga remaja terbabit masih mentah dan tidak banyak tahu mengenai politik, apatah lagi mengenai peristiwa Memali yang berlaku ketika mereka belum lahir ke dunia ini.

Berdepan dengan siasatan polis dan seterusnya pendakwaan di mahkamah, tiga remaja tersebut mungkin akan mendedahkan segala-galanya, lebih-lebih jika nasib mereka tidak dibela dan dalang yang memberi wang lepas tangan begitu saja.

Alang-alang mereka dihukum atau dipenjara, lebih baiklah mereka dedahkan siapa yang mengupah mereka.

Tetapi, jika ada sesiapa yang tampil, contohnya membayar wang jaminan atau membiayai kos guaman terhadap ketiga-tiga remaja itu, bermakna pihak tersebutlah yang ada kaitan dengan dalang yang sedang dicari-dari itu.

Akhirnya, kebenaran akan tersembul juga dan dunia menjadi semakin sempit bagi mereka yang bakal kehilangan kuasa.

http://shahbudindotcom.blogspot.my

.