JUALAN SATE MELAMBUNG KERANA MRT, NAJIB SAH SYOK SENDIRI!

Apa merepek ni Najib!!
Barangkali itu ayat paling sesuai ditujukan kepada Perdana Menteri, Najib Razak apabila beliau mengatakan jualan sate Kajang telah melambung sejak adanya MRT.
Adakah orangramai menggunakan perkhidmatan MRT hanya untuk makan sate di Kajang dan bukannya sebagai kemudahan pergi bekerja atau sebagainya?
Adakah juga MRT yang menelan kos RM23 bilion itu semata-mata dibina untuk meningkatkan jualan sate?
Apakah sate Kajang sebelum adanya MRT tidak begitu baik jualannya?
Apakah kerana tidak begitu dilayan oleh Donald Trump ketika di Vietnam dan Filipina baru-baru ini sehingga dalam video yang tular menunjukkan berpusing badannya kerana tiba-tiba Presiden Amerika itu lalu di belakangnya, sedangkan beliau sedia menunggu untuk bersalam dengannya, maka Najib jadi merepek begini teruk sekali?
Sebagai makluman kepada Najib yang mungkin masih tidak tahu, untuk menikmati sate Kajang, orangramai tidak perlu lagi ke sana kerana di  sekitar Lembah Kelang saja sudah bersepah-sepah cawangan makanan itu dibuka di merata-mata tempat.
Malah di beberapa hentian R&R juga turut terdapat kedai sate Kajang yang sentiasa mendapat sambutan ramai.
Di Putrajaya sendiri, tidak jauh dari Seri Perdana  iaitu di Taman Warisan Pertanian di Presint 16 sendiri ada kedai sate Kajang yang membolehkan Najib memesannya bila-bila masa.
Itu belum termasuk lagi sate Kajang yang dijual ala gerai di banyak medan selera dan tempat-tempat makan pada waktu malam di sekitar Kuala Lumpur.
Dengan pertumbuhan dan meluasnya kedai sate Kajang sejak beberapa tahun kebelakangan ini, orangramai sebenarnya tidak perlu lagi ke Kajang atau menaiki MRT untuk menikmati makanan tradisi Malaysia itu.
Sate kini boleh didapati di mana-mana saja, kecuali bagi sesetengah orang yang mahu berjalan-jalan sambil makan angin ke Kajang.
Ada atau tidak ada MRT, sate Kajang sebenarnya tetap laku dan peningkatan jualannya lebih mungkin disebabkan pengusahanya kini membula banyak cawangan di pelbagai tempat dan kawasan dan bukanlah sangat kerana adanya MRT.
Jadi, janganlah Najib merepek dan perasan sangat dalam hal ini!!
Kalau mahu dibuat perbandingan, selain terkenal kerana sate, Kajang juga lebih dikenali kerana Anwar Ibrahim pernah berhasrat bertanding di situ untuk menjadi Menteri Besar Selangor bagi mengambil alih tempat Khalid Ibrahim, sebelum ia kemudian ditandingi oleh Dr. Wan Azizah Wan Ismail.
MRT tidak menjadikan Kajang lebih terkenal seperti sebelumnya.
Selain itu, dengan tak habis-habis berbangga kerana MRT juga menunjukkan Najib hanyalah syok sendiri dan seolah-olah hidup dalam dunianya saja.
MRT bukanlah sesuatu yang baru kerana ia hanyalah kesinambungan kepada LRT yang dibina ketika era pentadbiran Tun Mahathir Mohamad sebelum ini.
Najib barangkali boleh berbangga dengan MRT jika negara sebelum ini tiada LRT, Komuter, Monorel, ETS dan sebagainya atau sekiranya MRT yang dibinanya tidak menggunakan tiang dan hanya terawang-awang di atas awan.
Dari segi idea, mewujudkan rangkaian LRT, Monorel dan ETS oleh Tun Mahathir jauh lebih wajar dibanggai kerana ia dimulakan dengan tiada apa-apa berbanding MRT yang hanya merupakan kesinambungan dan tokoh-tambah semata-mata.
Ibarat kata, apa yang Najib lakukan dengan membina MRT ini hanyalah umpama menambah sayur atau daging kepada sekawah kari yang sudah disiapkan rencah dan kawahnya oleh Tun Mahathir.
 

Malulah sikit kalau ia pun nak syok sendiri!!

– http://shahbudindotcom.blogspot.my

.