DAKWAAN TUN M BR1M SATU RASUAH TIDAK BERASAS

SHAH ALAM – Pemberian wang Bantuan Rakyat 1 Malaysia (BR1M) sudah banyak kali dipertikaikan oleh para pemimpin khususnya dari parti pembangkang.

Semalam, Penasihat Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu), Tun Dr Mahathir Mohamad mengeluarkan kenyataan mendakwa bahawa pemberian bantuan BR1M merupakan rasuah dan ia salah di sisi undang-undang.

[ARTIKEL BERKAITAN: ‘BR1M umpan raih sokongan rakyat’]

Tambahnya lagi, Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak juga kelihatan yakin bantuan yang diberikan itu dapat meraih undi rakyat untuk terus menyokong BN.

Menurut Penganalisis Politik, Dr Jeniri Amir mendakwa bahawa dakwaan Mahathir itu tidak berasas dan bekas Perdana Menteri itu seharusnya mengemukakan bukti konkrit sebelum membuat kenyataan terbabit.

“Saya tidak menafikan hak Tun Mahathir untuk memberikan hujahnya namun begitu beliau haruslah juga kemukakan bukti kukuh.

“Jika tiada bukti kukuh dan hanya berdasarkan pandangan semata-mata maka ia kenyataan yang tidak relevan,” katanya ketika dihubungi Sinar Online.

Tanya rakyat, bukan Pemimpin

Selain itu, beliau turut mengatakan bahawa pemberian BR1M itu adalah bertujuan untuk membantu rakyat dan setakat ini mereka berikan respons yang baik.

“PM sendiri kata bahawa wang BR1M ini adalah untuk membantu rakyat, jadi kalau nak tahu sama ada ia baik atau tidak, kenalah tanya rakyat, bukan tanya pemimpin.

“Satu kaji selidik harus dibuat untuk memastikan sama ada rakyat menyokong atau tidak bantuan seperti ini diberikan,” katanya lagi.

Negara maju sudah buat

Di samping itu, beliau turut mendakwa bahawa bantuan sebegini sudah banyak dilakukan di negara-negara maju.

“Di negara-negara maju sendiri bantuan seperti ini sudah banyak diberikan cuma ia datang dalam bentuk yang berbeza-beza, jadi apa salahnya jika kerajaan bantu rakyat?

“Di Malaysia, cara ini pula yang digunakan oleh PM untuk meringankan beban rakyat,” katanya lagi.

Ada rakyat dapat BR1M tidak sokong BN

Tambahnya lagi, Mahathir juga tidak boleh sewenang-wenangnya mengeluarkan kenyataan sebegitu kerana ada juga rakyat yang mengambil wang BR1M tidak mengundi kerajaan BN.

“Datuk Seri Najib tidak salurkan bantuan ini untuk raih undi rakyat kerana ada sahaja yang mengambil wang bantuan itu tetapi tidak menyokong BN.

“Penggunaan ayat ‘rasuah’ itu sendiri merupakan satu tuduhan yang melampau dan tidak berasas serta untuk menyerang PM,” tambahnya lagi.

Rakyat gembira

Katanya lagi, setakat ini penerima gembira dan berpuas hati dengan bantuan yang diberikan oleh Kerajaan BN.

“Bagi mereka yang layak menerima bantuan ini rata-ratanya berpuas hati jadi tidak seharusnya perkara ini dijadikan isu,” katanya mengakhiri bicara.

– SINAR HARIAN

.