DAIM TIDAK LAGI DIAM UNTUK TURUT MELEMAHKAN NAJIB

Tidak pasti sama ada Tun Daim Zainuddin masih ahli UMNO atau sudah menyertai PPBM sekarang ini, tetapi semua orang tahu hubungannya yang sangat rapat dan akrab dengan Tun Mahathir Mohamad.

Tidak seperti Zahid Hamidi yang sampai meminta orang Bagan Datoh mendoakan agar ikatan “adik abangnya” dengan Najib Razak terus berpanjangan dan tidak tergugat, Tun Daim tidak pernah merayu simpati hingga ke peringkat itu.

Namun, hubungan bekas Menteri Kewangan itu dengan Tun Mahathir kekal dan tidak tergugat sehingga ke hari ini.

Sebelum ini, Tun Daim banyak berdiam diri. Beliau dilaporkan selalu mengembara untuk menghabiskan sisa-sisa usianya. Beliau seolah-olah ingin meninggalkan terus dunia politik.

Apabila Tun Mahathir memulakan serangan kepada Najib dan kemudian menubuhkan PPBM, hala tuju Tun Daim juga tidak diketahui. Beliau kekal menjadi Daim yang diam.

Tetapi, sejak dua hari lalu kelibat Tun Daim mula diperkatakan dan menjadi bualan. Tulisannya di akhbar ekonomi The Edge menjadikan namanya kembali diperkatakan.

Di mana-mana kedengaran orangramai memperkatakan tentang tulisannya yang menyentuh mengenai struktur ekonomi negara, masalah hutang, defisit keyakinan dan sudah tentu tidak lupa tentang Najib.

Meskipun apa yang ditulis oleh Tun Daim banyak berkaitan masalah dan hala tuju ekonomi negara, oleh kerana tulisannya itu muncul setelah wujudnya PPBM dan gendang PRU 14 mula dipalu, ia secara tersiratnya mengajak rakyat untuk melihat kegagalan Najib secara keseluruhannya.

Dengan munculnya tulisan pertama itu, Tun Daim tentunya akan menulis lagi. Bukan saja di akhbar di The Edge, malah mungkin banyak penerbitan lain, termasuk portal internet turut juga berminat terhadap pandangannya.

Tidak mustahil juga, ia mungkin akan disusuli dengan kehadiran beliau secara fizikal di pentas-pentas ceramah, forum, bicara rakyat dan sebagainya di seluruh negara.

Tambahan lagi, isu hutang yang ditulis oleh Tun Daim sudah pun dijawab oleh Menteri Kewangan Kedua, Johari Abdul Ghani.

Untuk mempertahankan hujahnya sebagai bekas Menteri Kewangan yang berwibawa dan ada rekod pencapaian cemerlang mengangkat ekonomi negara sebelum ini, Tun Daim tentunya tidak akan berdiam diri dengan sanggahan kata oleh Johari yang dianggap sebagai jurubicara kepada Najib itu.

Maka, Tun Daim kini terdedah bukan saja kepada tidak lagi diam, malah seperti sudah memulakan langkah untuk menjadikan Najib, UMNO dan BN terus mengalami defisit sokongan daripada rakyat.

Oleh itu, kekerapannya muncul dan berkata-kata selepas ini mungkin akan menjadi perkara biasa bagi kita semua.

Apabila Tun Daim sudah tidak lagi diam dan mula bergerak bersama-sama dengan Tun Mahathir, bermakna satu lagi bahaya sedang mengancam Najib.

Dengan Tun Mahathir terus-menerus menyerang dari segi politik, Tun Daim dipercayai mempunyai kekuatan untuk meyakinkan rakyat dari segi faktor ekonomi dan pemulihannya yang sukar selagi Najib dan kerajaan tidak ditukar.

Sebagaimana ramai yang tidak percaya dan ragu-ragu atas asas apa apabila beliau sebelum pilihanraya 2008 meramalkan lima negeri diterajui BN akan tumbang, sehinggalah ia akhirnya benar-benar menjadi kenyataan, kekuatan dan rangkaian yang dimiliki oleh Tun Daim juga sering diabaikan.

Tun Daim dilaporkan memang menyedari defisit sokongan dan keyakinan rakyat kepada Najib berada di tahap paling buruk ketika ini.

Tidak sebagaimana 2008 apabila beliau membuat ramalan secara terbuka kerana mahukan sesuatu usaha dilakukan segera, Tun Daim kali ini sudah memulakan kritikan yang jelas menggambarkan segala-segala berkaitan Najib adalah punca masalah kepada negara kita.

–¬†http://shahbudindotcom.blogspot.my/

.