BAPA PEMBANGUNAN KAUM INDIA SUDAH, BAPA MUSANG KING JUGA SUDAH, BAPA APA PULA SELEPAS INI?

Nampaknya ada sesuatu tidak kena dengan Perdana Menteri, Najib Razak sejak akhir-akhir ini.
Keadaan tidak kena itu secara automatik menjadikan dirinya sangat berbeza dengan mana-mana Perdana Menteri sebelum ini.
Beliau kebelakangan ini didapati suka memuji dirinya sendiri dan gemar berkelakuan masuk bakul angkat sendiri.
Jika minggu lalu Najib mengangkat bakul dirinya sendiri sebagai “Bapa Pembangunan Kaum India”, hari ini beliau tanpa segan-segan memuji  dirinya pula sebagai satu-satunya penyumbang kepada melonjaknya harga buah durian musang king di negara ini.
Dengan kata mudah, daripada  “Bapa Pembangunan Kaum India”, Najib juga kini bergelar “Bapa Buah Durian Musang King.”
Jika dikira dengan gelaran “Bapa Pengangkutan Awam” yang diberi oleh Menteri Pengangkutan, Liow Tiong Lai sebelum ini, “Bapa 1MDB”, “bapa tiri kepada Riza Aziz”, “bapa hutang negara” dan beberapa panggilan bapa yang lain lagi oleh kelompok tertentu dalam masyarakat, Najib barangkali boleh diiktiraf sebagai “Tokoh Gelaran Bapa Paling Banyak” di dunia.
Persoalan yang tentunya bermain-main di fikiran kita, kenapakah Najib suka sangat memuji dirinya sendiri?
Adakah beliau dahagakan puji-pujian dan sanjungan?
Tidak cukupkah dengan menteri-menteri, pemimpin UMNO, pengampu dan sekalian macai yang membodek dan mengampunya setiap hari?
Adakah tindakan Najib memuji diri sendiri kerana pujian-pujian mereka itu tidak memenuhi standard yang dikehendakinya?
Atau para menteri, pengampu dan macai perlu meningkatkan lagi pujian dan sanjungan mereka kepada Najib?
Apa pun, sebelum Najib terus memuji dirinya sendiri selepas ini, tidakkah beliau sedar bahawa perbuatan itu paling tidak baik sebagai manusia, terutamanya dalam konteks Melayu dan  Islam.
Sesiapa pun tidak seharusnya memuji diri sendiri atas sumbangan atau kerja yang dilakukan, apalagi sebagai pemimpin untuk rakyat yang dalam masa yang sama turut dibayar gaji, elaun dan pelbagai kemudahan yang lain.
Memuji diri sendiri hanya memperlihatkan sikap sombong, takbur dan bangga diri – suatu sifat yang tidak disukai oleh agama.
Apa juga sumbangan, peranan atau kerja kita untuk kebaikan rakyat, biarlah orang lain yang menilai dan menghargainya, bukan Najib sendiri memberi markah untuk dirinya sendiri.
Tidakkah tindakan memuji diri sendiri menggambarkan Najib sedang terdesak untuk memperlihatkan dirinya berbuat sesuatu?

Tetapi, kiranya Najib terus juga mahu memuji dirinya sendiri, gelaran bapa apakah pula yang akan diterima untuk dirinya daripada dirinya selepas ini?

– shahbudindotcom.blogspot.my

.