APA PENDIRIAN UMNO DAN PAS SEKARANG MENGENAI AMANAT HADI?

Saudara-saudara sekelian percayalah,
Kita menentang UMNO, bukan kerana nama dia UMNO. Kita menentang Barisan Nasional bukan kerana dia lama memerintah kerajaan. Kita menentang dia ialah kerana dia mengekalkan perlembagaan penjajah, mengekalkan undang-undang kafir, mengekalkan peraturan jahiliyah. Oleh kerana itulah kita menentang mereka. Oleh kerana itulah kita menghadapi mereka. Oleh itulah kita cuba berlawan dengan mereka.
 
Percayalah saudara-saudara sekelian,
Perjuangan kita adalah jihad, ucapan kita adalah jihad, derma kita adalah jihad. Bergantunglah kita kepada Allah dengan (menghadapi) puak-puak ini kerana kalau kita mati melawan puak-puak ini, mati kita adalah syahid. Mati kita adalah Islam. Kita tidak perlu masuk Buddha, Kita tidak perlu masuk Hindu, Kita tidak perlu masuk Kristian, Tapi kita menjadi kafir dengan mengamalkan ‘politik suku, agama suku’.
Tanpa perlu diperkenalkan lagi, semua orang tahu dan kenal bahawa petikan diatas adalah sebahagian daripada ucapan oleh Hadi Awang yang dilafazkannya di Banggol Peradong, Kuala Terengganu pada 7 April 1981.
Petikan itu begitu popular di kalangan ahli serta penyokong Pas dan ia kemudian dikenali sebagai Amanat Hadi. Selama bertahun-tahun, amanat itu seolah-oleh pegangan dan hukum bagi Pas dalam meneruskan permusuhannya dengan UMNO.
Berdasarkan perkembangan politik semasa dan pendirian Pas berbaik-baik, malah mungkin bekerjasama dengan UMNO menjelang pilihanraya akan datang, beberapa persoalan ini seharusnya diberikan jawapan yang jujur dan ikhlas, baik oleh Hadi mahu pun oleh pemimpin-pemimpin UMNO, khususnya Najib Razak sendiri.
1. Masihkah Hadi berpegang kepada amanat yang pernah diucapkannya itu?
2. Jika pegangannya masih tidak berubah, apakah hujahnya dalam membawa Pas berbaik-baik dengan UMNO sedangkan UMNO masih menggunakan perlembagaan yang sama dan BN yang memerintah negara ini juga tidak pernah mengubah perlembagaan penjajah, undang-undang kafir dan peraturan jahiliyah yang digunakannya sejak dulu?
3. Jika pegangan Hadi sudah berubah, bolehkah beliau menerbitkan amanatnya yang baru yang mewajarkan hubungan dengan UMNO dan BN yang dulunya beliau mendakwa amalan politik suku dan agama suku sama seperti menjadi kafir?
4. Atau, jika amanat yang diucapkan pada tahun 1981 itu salah dan tidak tidak terpakai lagi sekarang ini, sediakah Hadi memohon maaf kepada UMNO dan BN serta mereka yang pernah terpengaruh dengan amanatnya yang ekstrem dan melampau itu?
5. Kepada UMNO dan BN pula, apakah tanggapan mereka sekarang ini terhadap Amanat Hadi dan kepada Hadi sendiri?
6. Apakah pemimpin-pemimpin UMNO masih terasa “dikafirkan” atau mereka menganggap telah “diIslamkan” semula apabila Hadi sudah berbaik-baik dan sedia bekerjasama dengan UMNO?
7. Kepada kedua-dua Pas dan UMNO, apakah sebenarnya demi kerana pertimbangan politik, mereka boleh menghalalkan atau bertolak-ansur dengan segala hukum halal dan haram yang pernah dilafazkan sebelum ini?
Hanya tujuh soalan saja –  Pas dan UMNO, Hadi dan Najib atau lain-lain pemimpinnya, tolonglah bagi jawapan yang jujur dan ikhlas mengenai persoalan-persoalan di atas agar umat Islam di negara ini tidak terus keliru dan dikelirukan.

Pendirian dalam politik mungkin boleh diterima jika ia berubah, tetapi apakah ketetapan dalam agama juga boleh berubah-ubah kalau ada kepentingan politik yang lebih tinggi mahu dikejar?

– http://shahbudindotcom.blogspot.my

.